Sunday, October 27, 2013

Tuhan, Izinkan Aku ke Paris

 
Salut a tous! Comment ca va?
 
Pertama-tama, izinkan Galuh mengucapkan Selamat Hari Blogger Nasional ^^
 
Walaupun Galuh bukan blogger yg aktif2 amat,
tapi yah, setidaknya pengen nulis something juga hari ini.
  
Dari tadi, Galuh berpikir keras #ceileh mau nulis apa.
Otak rada mampet, maklum, saking panasnya Surabaya.
 
Bayangin, sampai 34 C! Aje gile! Nih Surabaya apa Arab?
Sampai keriput, kering kerontang mengelupas, gara2 gerah #lebay  
 
Setelah semedi di kamar mandi, akhirnya dapat juga ide nulis.
Selamat menikmati, ya! #kissbye 

Okeh, di sini siapa yang ga tau Paris? Ish ish ish, parah sekali kalo sampai ga tahu kota ini. --" Kudet bener dah kalo kata Raditya Dika. Menurut sumber-sumber yang terpercaya (bilang saja Google), Paris adalah kota paling ROMANTIS sedunia (sengaja ditulis pakai huruf kapital biar tegas!)

Oh my~~ kenapa bisa dibilang paling romantis? Tau kan, Menara Eiffel, yg bentuknya artistik macam gelas berleher panjang terbalik? Gimana ga romantis kalo dilamar di bawah Eiffel, yang cowok ngeluarin cincin sambil berlutut, terus bilang, "Will you marry me?", sambil diiringi musik klasik, burung merpati beterbangan, angin berhembus pelan, terus terus.... Wadawwwwwwwww #klepek-klepek #pingsancantik Nah, itulah sedikit alasan mengapa Paris disebut kota paling romantis. Kalo ada yang nanya, gimana kalo ngelamarnya di bawah Monas, kan sama-sama menara? Tetep romantis, kan? --" Oke, abaikan. 
Asolole... Ihikihikihik (http://ecrazyworld.com)





Well, selain Menara Eiffel, Paris juga punya sejuta keindahan lain, yang membuat kota ini must be visited! Dan, aku juga pengennnnnnnnn banged ke Paris, suatu saat nanti. Ke Paris itu jadi semacam tekad sebelum mati kalo buat aku #evil laugh Mengapa aku pengen beudt ke Paris? Ini nih sebagian alasannya:

1) Pengen ngeliat Eiffel
Wohooo.. terserah dah dibilang udik atau pegimane. Cuman, liat Eiffel itu gimana ya? Kayaknya, bakal nangis dah di bawah menara Eiffel kalo sampai jadi ke sana. Amiinnn... 
Jadi, aku pengen banget liat Eiffel pas udah mau sunset2 gitu. Yahabay, romantis abiss #korbansinetron Padahal katanya di bawah Eiffel banyak copet yak? Malah lebih jago dari copet di sini #katanya Whatever, yang penting aku tetap pengen foto dengan background Eiffel, sambil pake jas gaya Korea-korea gitu, sambil pake sepatu boots #bukan_photoshop Ahay, ceritanya lagi winter :D :D #ngikik_sendirian_sambil_bayangin
Jebret (http://www.123rf.com)

2) Berkunjung ke Museum Louvre
Tau Monalisa? Cewek yang 'katanya' punya senyum paling misterius di dunia? Yap, adanya tuh di musem sini. Entah siapa yang dilukis Leonardo da Vinci ini. Ada yang bilang itu sosoknya sendiri tapi versi cewek. Anyway, lupakan siapa Monalisa sebenarnya. Aku cuma pengen masuk ke museum megah ini, terus bilang makasih ke Allah, karena masih ngizinin aku buat ngeliat dengan mata kepala sendiri mahakarya indah kayak di bawah nih:

More than beautifull (http://id.wikipedia.org/wiki/Museum_Louvre)

3) La Sorbonne; Kampus Andrea Hirata 
Ihik, ini kampus impian aku setelah Harvard University :/ Oh my~~ tapi, kayaknya jauh banget ya buat tercapai. Secara, aku nyadar diri sih sama kapabilitas diri sendiri #nangis_di_bawah_shower  Yang pernah baca Laskar Pelangi tetralogi, pasti tau Sorbonne, kampusnya Ikal. Di bukunya yang Edensor, diceritakan kalo Ikal dapat beasiswa S2 di Prancis. And, this is the university! Gara-gara novel ini, makanya, aku sampai punya mimpi harus bisa ke Paris. Well done, kampus ini bener-bener kayak kastil di dongeng-dongeng, lengkap dengan surga ilmu pengetahuan. Parfait! Membayangkan kalo Isna Noor Fitria ntar bakal jadi mahasiswa di sini, like too good to be true. Tapi, seperti kata Andrea Hirata, bermimpilah, maka Tuhan akan memeluk mimpi-mimpimu. Tetep harus optimis!
Like heaven (http://id.wikipedia.org/wiki/Universitas_Paris)

4) Menikmati Sunset di Sungai Seine
Bisa tutup mata Anda sebentar, terus bayangin, kalo kamu ada di pinggiran sungai Seine yang jernih banget, sambil nyeruput kopi hangat di tengah udara winter yang dingin, sambil ngeliat pasangan romantis lalu lalang naik perahu? Hmmmm... sedappp. Seine itu bukan sembarang sungai, lho. Sungai ini terletak persis di pinggir Notre Dame de Paris, gereja katredal terbaik milik orang Paris. Menikmati segelas capuccino latte lengkap dengan biskuit Roma #bukan_iklan, sepertinya too sweet untuk hanya sekedar dibayangkan. :)

Someday, I'll be there ( http://id.wikipedia.org/wiki/Notre_Dame_de_Paris)
What I Want 2 See so Much

5) YSL and Louis Vuitton; Cuman Sekadar Lihat 
The last but not least, ini tujuan terakhirku ke Paris. Karena keseringan main Instagram, jadilah aku hafal banget brand kayak ginian. Apalagi kemarin, habis liat Dian Pelangi upload video di insta, yang ceritanya dia jadi undangan di Paris Fashion Week. Omaygat, it's so keureeunn pisan!! Ihik, mumpung bisa ke Paris, aku pengen banget liat toko asli YSL sama Louis Vuitton; 2 brand asli Prancis. YSL atau Yves Saint Laurent, tapi ternyata bacanya iv san lorong. Atau Louis Vuitton yang bacanya lu vutong. Jangan lupa, sengau-sengaunya ala-ala Prancis gitu, ya! #kedip   


 
Jauh-jauh ke Paris, cuman pengen liat 5 tempat, Galuh??
Sayang duitnya, dong!
 
Hei, jangan salah!
Banyak tempat yang pengen Galuh kunjungin, tapi...
 
Galuh cuman tahu itu aja. Hehe..
Kalau mau tau tempat menarik apa aja di Paris,
silakan cari sendiri #nyodorinmodem
 
Beidewei, Galuh kan pengen banget tuh ke Paris.
Sejauh ini, udah ngapain aja biar bisa ke sana?
 
Hohoho.. tenang, tenang.
Galuh sudah persiapan nih #liat_tabungan_uang_receh

Jadi gini, ada asas kausalitas dalam hidup #uhuk #berasapinter  Ada yang namanya akibat, pasti didahului adanya sebab. Contoh, nih aku mau ke Paris. Itu namanya akibat. Terus, sebabnya apaan? #muter-muter nih bahasa #abaikan

Sayang beribu sayang, ke Paris itu ga sedekat Surabaya ke Malang. Atau Surabaya ke Banjarmasin. Diliat dari peta, ternyata Surabaya ke Paris itu jauh banget, bo. Karena jauh itulah, ga mungkin biayanya murah. Seperti kata peribahasa; harga menentukan kualitas atau yang lebih sadis; ada uang ada barang :/

Iseng, kemarin aku sempat browsing tiket ke Paris. Udah yang paling murah tuh, pakai Saudi Arabia Airlines lagi, bukan sekelas Emirates, harganya masih 6 juta. Kalo PP, berarti 12 juta. Belum penginapan dan makan selama di sana. Yah, dihitung-hitung, satu Honda Beat cukuplah #nyesek

Makanya, sekarang aku lagi semangat-semangatnya belajar bahasa Prancis #duilehh Lewat Youtube, lewat Twitter, lewat kamu, anything dah. Mikirnya sederhana aja, kalo kita bisa jalan-jalan ke luar negeri gratis karena kemampuan kita, ngapain mesti bayar? #thinksmart Kalo bisa bahasa Prancis kan, siapa tau ada beasiswa nyasar ke sana, terus kebetulan aku sedang dilingkupi Dewi Kwan Im. Abrakadabra! Nyampe dah ke depan Eiffel.

Pokoknya, aku bertekad harus bisa ke Paris GRATIS. Maksa banget, yah. Haha, biar. Emang gue pikirin, kata anak gahol. Walaupun ga kuliah di Sorbonne, setidaknya ntar aku bisa dapat pelatihan atau short course atau semacam schoolarship singkat. Makanya, nih lidah berasa monyong tiap hari. Tahu kan, bahasa Prancis tuh munafik abis. Moi aja dibaca moa (artinya saya). Mana sengau kayak orang pilek lagi. Hehe...

Mungkin banyak orang berpikir, aku terlalu ambisius. Huahaha.. aku cuma bisa ketawa dengernya. Kan ada tuh kata mutiara, "Bekerjalah untuk duniamu seakan kamu hidup selamanya, dan beribadahlah untuk akhiratmu seakan kamu mati besok hari." Well, sampai sekarang aku ga ngerti arti ambisius. Yang jelas, aku mengartikan mimpi-mimpiku itu dengan CITA-CITA. Semua orang pasti bisa meraih mimpinya, asal dengan cita-cita yang kuat, tekad yang kuat, usaha yang kuat, dan tentu doa yang kuat. :)
 
Galuh yakin suatu saat nanti bisa minum kopi, 
sambil menikmati angin Paris? 

Insya Allah :) Kata Allah, tidak ada yang tidak mungkin, kan? Jika Allah berkehendak, kakiku akan menjejak belahan bumi Allah yang lain, menikmati hal-hal yang baru, dan mengagumi bahwa semesta Allah luas sekali, lebih luas dari sekadar kamar kost atau cuman halaman kampus :) 

Setiap aku pengen sesuatu, aku cuma nutup mata, kemudian berpikir sesaat:

“Kemudian yang kamu perlukan hanyalah 
kaki yang akan melangkah lebih jauh, 
tangan yang akan berbuat lebih banyak, 
mata yang akan melihat lebih lama, 
leher yang akan lebih sering mendongak, 
tekad yang setebal baja, 
dan hati yang akan bekerja lebih keras 
serta mulut yang selalu berdoa.” 
 (Dhonny Dirgantoro -5 cm-) 

Dan, tetap yakin bahwa ada mantera, "Man Jadda Wajada". 

Tuhan, Izinkan Aku Sempat Mengucap Asma-Mu, Berdzikir Mengingat-Mu, Membanggakan Orangtuaku, di kota PARIS!

5 comments:

  1. Amin dech ...
    sipp untuk kutipan kata-kata "5 cm" nya ...

    ReplyDelete
  2. Amin, Aminnn semoga impian Isna buat berkunjung ke Paris terwujud suatu saat nanti :) Btw aku juga sering loh kalau cuma ke Paris, Alias Parangtritis, hihihi :) Jangan lupa kalau udah sampai ke Paris nanti, sempatkan berkunjung ke Mosquée de Paris. Meski Paris negara yang tak berlandaskan agama dan jaman dahulu banyak menjajah negara - negara Islam, Namun di Ibu-kotanya berdiri megah loh sebuah masjid yang dijuluki Mosquée de Paris. Selain menikmati indahnya gemerlap kota Paris dari atas menara Eifel, mendengarkan Adzan di kota Paris rasanya juga tak kalah hebat :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sorry baru balas :D Baru ngecek blog. Kbnyakan debu nih :3

      Weww,, parangtritis jogja??? I never go there.. Mungkin klo suatu saat ke Jogja, aku bisa mnta tlng km jadi guide tour :p

      Sudah nnton 99 cahaya di langit Eropa? Film itu keren banget pas menceritakan kalo ternyata Islam berkembang di Eropa. Pernah bayangin klo di selendang bunda Maria ada tulisan Allah??

      It's amazing..

      Makasih udah mampir ya.. Aku belum pernah nih mampir ke 'lapak' kamu. Cuss meluncur :D

      Delete
  3. Waduh jadi Guide tour, tapi klo tersesat jangan salahin aku yawh,hehe :P Aku belum lihat film 99 Cahaya di langit Eropa, tapi aku dah selesai baca novelnya, jadi pas film part 2 nya muncul, aku dah tau akhir ceritanya,:D Iya, ceritanya asyik, perjalanan Hanum dan Rangga mulai dari Wina Austria, Paris France, Cordoba dan Granada Spanyol dan Terakhir Istanbul Turki. Semua mengupas peradaban Islam jaman dahulu yang pernah hinggap di Eropa :) Awalnya gak pernah bayangin ada Tulisan Allah di selendang lukisan Bunda Maria, tapi setelah baca penjelasan dari Marion itu adalah tulisan kufic kuno saat Islam berkembang pesat di Spanyol yang peradabannya mempengaruhi Eropa pada masa itu. Btw panggilan kamu Isna atau Fitri?? Mau jadi pengacara yawh? :D

    ReplyDelete